Pemimpin Agama 19 Negara Doa Bersama untuk Pemberantasan COVID 19



Pemimpin Agama 19 Negara Doa Bersama untuk Pemberantasan COVID 19

Jakarta, Bantenlink.com — Sementara kasus COVID 19 yang terkonfirmasi setiap harinya terus meningkat di seluruh dunia, para pemimpin agama dunia dari tujuh agama besar berkumpul di pertemuan daring untuk Konferensi Doa Bersama Antar Agama Sedunia pada tanggal 26 Oktober.

Sekitar 600 orang dari Budha, Hindu, Yudaisme, Sikhisme, Konghucu, Kristen, dan Islam di 19 negara pada lima benua menghadiri konferensi tersebut untuk menyatukan suara doa bagi pemberantasan COVID 19.

Konferensi ini diselenggarakan oleh Budaya Surgawi, Perdamaian Dunia, Pemulihan Cahaya Heavenly Culture, World Peace, Restoration of Light (HWPL) dengan dukungan dari para pemuka agama yang bekerja sama dengan HWPL. Hal ini bertujuan untuk menyatukan berbagai kelompok agama untuk menyampaikan pesan harapan kepada orang-orang dan komunitas agama di dunia yang menderita COVID 19 dan menciptakan program untuk mengatasi krisis yang melintasi agama dan benua.

HWPL adalah LSM perdamaian internasional yang berbasis di Korea untuk perdamaian global dan penghentian perang. Berafiliasi dengan UN ECOSOC dan UN DGC, HWPL telah melakukan gerakan perdamaian global, termasuk pertemuan dialog antaragama yang disebut Rapat Kantor Aliansi Agama Perdamaian Dunia (WARP).

Pertemuan Kantor WARP telah dilakukan di 128 negara sejak tahun 2014 untuk memperkuat komunikasi antar pemuka agama berdasarkan rasa saling menghormati dan untuk mewujudkan rekonsiliasi antaragama yang menyelesaikan semua konflik global yang disebabkan oleh agama dan mencapai perdamaian dunia.

Bahkan setelah wabah global COVID 19, rata-rata 107 kantor WARP di 70 negara telah mengadakan Rapat Kantor WARP online di seluruh dunia setiap bulan.

Iftikhar Ahmad Ayaz, Ketua Komite Hak Asasi Manusia Internasional, mengatakan “Saat ini seluruh dunia menghadapi bencana Pandemi COVID 19, dan ribuan orang terus meninggal. Umat ​​manusia harus berpaling pada doa dan mencari belas kasihan Sang Pencipta untuk membawa kedamaian dan keharmonisan dalam hidup kita. HWPL patut diberi ucapan selamat karena berinisiatif mempersatukan semua umat untuk berdoa bersama. Saya percaya bahwa para pemimpin agama dari seluruh dunia yang mengambil bagian dalam konferensi semacam itu memiliki peran penting untuk dijalankan. Bersama-sama, kita bisa memancarkan cahaya harapan dan mempersatukan umat manusia dalam doa agar tetap damai. ”

Konferensi ini terdiri dari beberapa susunan acara dari HWPL yang menyampaikan kata sambutan dan tujuan konferensi, ucapan selamat, dan pidato dari enam pemimpin agama yang mewakili Islam, Hindu, Kristen, Yudaisme, dan Sikhisme.

Marcel Andres Tanguilan, Pendeta Administratif Knox United Methodist Church, menyampaikan, “Bagi saya, sudah lima tahun bekerja bersama HWPL. Melalui dialog kitab suci agama, kami selalu membahas pemahaman yang benar tentang kitab suci. Saya tahu bahwa kami mengalami masa sulit karena pandemi ini. Akan terasa sulit jika sendirian, tetapi akan memungkinkan bagi kami untuk menang bersama, dan kami dapat mengatasinya saat kami berkumpul dengan satu hati di HWPL, terlepas dari perbedaan kami. ”

Dalam pidatonya, para pemuka agama memperkenalkan metode sholat mereka berdasarkan tradisi dan kitab suci masing-masing agama dan menyampaikan pesan untuk mengalahkan krisis COVID 19 dengan upaya kolaboratif yang dilakukan oleh komunitas beragama.
Dawud Noibi, mantan Sekretaris Eksekutif Umat Muslim di Nigeria barat daya, menyampaikan, “Sesama pemimpin agama di seluruh dunia, mari kita lakukan semua yang kita bisa, untuk memberikan hiburan kepada pasien di negara kita masing-masing yang menderita COVID 19. Mari kita bantu menyebarkan karya terpuji HWPL ini dengan melakukan doa bersama secara teratur di negara kita masing-masing untuk intervensi ilahi guna mengakhiri pandemi COVID 19 dan pemulihan yang cepat bagi mereka yang masih menderita karenanya. ”

Dalam sesi doa, seluruh peserta secara serentak berdoa bersama untuk pemulihan dunia melalui refleksi spiritual dan untuk berakhirnya COVID 19 di setiap bahasa dan tradisi agama masing-masing. Di akhir konferensi, lagu perdamaian dengan keinginan setiap peserta bergema secara harmonis melalui zoom.

Ashin Htavara, Sekretaris Jenderal Komite Perwakilan Semua Biksu Burma, mengatakan “HWPL menyelenggarakan konferensi doa ini dengan berbagai pemimpin agama dari seluruh dunia. Ini adalah konferensi doa yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi orang-orang dari berbagai agama untuk berdoa bersama dengan satu hati. Tuhan akan mendengar doa kita. ”

Sebagai perpanjangan dari WARP Office Meetings, HWPL menyelenggarakan rangkaian pertemuan doa lintas agama global secara estafet pada bulan Oktober, dengan harapan dapat segera mengakhiri krisis virus corona. HWPL telah menyelenggarakan pertemuan doa lintas agama online lebih dari 20 kali dengan peserta di 70 negara pada bulan ini.

Kir/Neni

Leave a Reply