Wabup Lebak Sosialisasi di Ponpes, Berharap Santri Jadi Duta Anti Narkoba



Wabup Lebak Sosialisasi di Ponpes,
Berharap Santri Jadi Duta Anti Narkoba

LEBAK, BantenLink.Com — Guna mencegah peredaran narkoba, Wakil Bupati Lebak Ade Sumardi mengajak remaja untuk mengenal bahaya narkoba. Hal tersebut disampaikannya saat membuka Sosialisasi Pencegahan, Pemberantasan, Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba (P4GN) di hadapan 300 santriwan dan santriwati Pondok Pesantren (Ponpes) Terpadu Al Farhan Cipanas, Lebak, Banten, Rabu (31/07/2019).

Selaku Ketua Badan Narkotika Kabupaten (BNK), Ade berpesan agar remaja di Kabupaten Lebak tidak terkontaminasi narkoba, sebab katanya, tidak ada seorang pun yang sukses dengan mengkonsumsi narkoba.

“Pengguna narkoba itu hidupnya tidak berguna, kalau tidak mati, sakit atau gila, cuma jadi mayat hidup” ujarnya.

Terkait sosialiasi P4GN tersebut, Ade mengatakan bahwa ini merupakan program kerja rutin yang dilaksanakan BNK Lebak. Dijadikannya Ponpes sebagai sasaran sosialisasi, Ade menilai langkah positif, karena santri itu kelak akan menjadi orang yang memiliki peran penting di masyarakat, sehingga harus dibekali pengetahuan tentang bahaya narkoba.

Ade berharap, santri-santri di Lebak dapat menjadi duta anti narkoba, yang mampu mengajak masyarakat untuk menjauhinya. Ade meminta agar peserta dapat mengikuti kegiatan ini dengan serius, karena informasi-informasi terkait bahaya narkoba akan dikupas tuntas, mulai dari sudut pandang hukum, agama dan kesehatan.

“Kedepannya anak-anak santri ini mempunyai tugas mengajak dari yang tidak baik untuk kearah yang baik, jadi pendakwah yang paham bahaya narkoba, itu akan menambah value mereka” kata Ade.

Ade juga berpesan, agar menjadikan generasi ini sebagai generasi yang sehat, cerdas dan berprestasi tanpa narkoba, terlebih menghadapi bonus demografi bangsa Indonesia.

“Jika menjadi generasi yang tidak produktif, apa yang akan kita harapkan” sambungnya.

Pimpinan Ponpes Terpadu Al Farhan Cipanas, KH Holil Abdul Kholik mengapresiasi kegiatan tersebut. Selaku ketua Gerakan Nasional Anti Narkoba (Ganas-Anar) Majelis Ulama Kabupaten Lebak provinsi Banten KH Holil juga merasa bertanggungjawab untuk ikut mengantisipasi kerusakan generasi muda yang disebabkan oleh narkoba.

KH Holil berpesan kepada santrinya agar selalu waspada terhadap barang haram yang kini sudah masif peredarannya.

“Meskipun tidak tahu, tapi perlu mengikuti (kegiatan P4GN) ini, jangan sampai akibat ketidaktahuannya menyebabkan terjerumus” tandasnya.

(/rls)

Leave a Reply